KLIKTREND.com – Namanya kakek Arsyad, sorang pemulung yang hidup sebatang kara. Kakek Arsyad harus kehilangan tempat tinggalnya lantaran dilalap si jago merah.

Tak hanya itu, Kakek Arsyad pun bahkan kehilangan tabungan umroh dari hasil memulung. Semuanya hangus dimakan api.

Naas yang menimpa kakek Arsyad ini ramai diperbincangkan publik. Hidup sebatang kara dia harus menanggung kemalangan di tengah kesendirian.

Trending: Bak Artis, Intip Foto-Foto Stefani Horison Pemenang MasterChef Indonesia

Kehilangan Uang Tabungan Umroh Hasil Memulung

Beberapa media sosial ramai memberitakan kisah pilu kakek Arsyad yang kehilangan rumahnya pada 15 Juni 2019 lalu.

Seperti yang diwartakan makassar.tribunnews.com, rumah berukuran 6×7 meter di lingkungan Bottoe, Kecamatan Tanete Rilau, Kabupaten Barru ludes dilalap si jago merah.

Rumah papan yang serupa gubuk kecilnya itu terbakar saat Kakek Arsyad tengah memulung.

Saat perjalanan pulang, kakek yang hidup sebatang kara itu ditahan warga agar tak mendekati rumahnya yang sedang terbakar.

Sepeda yang menjadi moda transportasinya dan barang bekas hasil pencariannya, ia sandarkan di tepi jalan.

Dengan kuat kakek Arsyad melihat sendiri rumahnya yang telah dipenuhi api yang membara.

Video kakek Arsyad saat kembali ke rumahnya yang terbakar juga dibagikan lewat akun Instagram @Makassar_Iinfo pada, Senin (17/6/2019) berikut ini.

Trending: Fani Horison Juarai MasterChef Indonesia Season 5, Inilah Faktanya

Hadiah Umroh dari LJK

Dilansir dari laman Tribunnews.com, kakek Arsyad juga kehilangan uang tabungan untuk umroh sebesar Rp 2,5 juta.

Uang tersebut didapatnya dari hasil menjual plastik hasil memulung dengan harga Rp 2.500 perkilogram.

“Kadang ada orang yang menyuruh mengisi air botol yang mau saya jual agar timbangannya naik tetapi saya tidak mau karena tahu itu haram dan tidak berkah,” ungkap Kakek Arsyad.

Kisah pilu tersebut mendadak viral dan membuat berbagai lembaga sosial memberikan bantuan. Salah satunya, Yayasan Manusia Indonesia (YMI) yang berpusat di Parepare.

“Mari kita ulurkan tangan untuk membantu saudara kita yang sedang membutuhkan pertolongan, dengan bantuan kita semua Insya Allah akan meringankan beban yang dialaminya,” ajak Ketua YMI, Muh Takbir, Senin (17/6/2019).

“Jika kita suka menolong kelak di hari akhir akan menjadi penolong diri kita sendiri,” imbuh pria yang juga anggota Polres Parepare ini.

Pria yang akrab disapa Bambi ini juga memberikan nomor rekening YMI yaitu sebagai berikut.

Bank BRI dengan nomor rekening: 5017-01-014361-53-9 atau bisa menghubungi nomor Whatsapp 0821-1122-2039 untuk informasi lebih lanjut.

Tak hanya YMI, gerakan amal bernama Gerakan Admin Sumsel dan Gerakan Sedekah Nasional Kurir Langit juga memberikan membuka bantuan untuk kakek Arsyad.

Hal ini terlihat melalui unggahan di akun Instagram @infokomando dan @info.tni berikut ini.

Kabar terbaru, kakek Arsyad telah menerima bantuan dari berbagai donasi yang telah terkumpul.

Salah satunya rumah langit yang sudah mulai memempersiapkan pembangunan rumah baru untuk Kakek Arsyad.

Trending: Ivan Gunawan Geram dan Tegur Jedar Saat Tunangan, Ini Persoalannya

Hal ini terlihat melalui unggahan di akun Instagram @kurirlangit berikut ini.

“#LiveReport #SedekahRumah

Bismillah. Hari ini Tim #SedekahRumah Kurir Langit mulai mempersiapkan pembangunan Rumah Baru untuk #KekArsyad | Dhuafa pemulung, korban kebakaran di Bottoe, Barru. Mari ikut menghadirkan hunian layak untuk beliau. Salurkan donasi terbaik untuk beliau melalui :
Rekening Sedekah
BSM (451) 7777274141
An Kurir Langit
Konfirmasi WA : 085399888861

#BantuShare #kurirlangit #yuksedekah #janganbosanjadiorangbaik,” tulis @kurirlangit

Tak hanya itu, kakek Arsyad juga mendapat hadiah umroh dari salah satu lembaga donasi bernama LJK. Hal ini terlihat melalui unggahan di Instagram @Makassar_iinfo berikut ini.

Grid )