KLIKTREND.com – Kondisi rumah dua warga di Depok, Jawa Barat yang terinfeksi virus corona mengundang perhatian publik dan media.

Keduanya yang diketahui ibu dan anak itu telah dikonfirmasi positif virus corona dan diumumkan secara resmi oleh Presiden RI Jokowi, pada Senin (2/3/2020).

Kedua warga itu kini sedang diisolasi di RSPI Sulianti Saroso, DKI Jakarta. Namun penanganan tidak hanya dilakukan kepada pasien, tetapi juga kediamannya di Depok.

Lantas seperti apa kondisi terkini rumah ibu dan anak ini di Depok? berikut fakta-faktanya.

Covid 19
Gambar ilustrasi virus corona/TribunNews

TrendingTak Mungkin Bersama, Lagu Judika yang Bikin Tangis BCL Pecah

Fakta Konsisi Rumah Pasien Corona di Depok

Disterilkan radius 20 meter

Polisi mengisolasi rumah pasien terkonfirmasi positif virus corona di Depok dengan memasang garis polisi.

Garis polisi mengepung rumah tersebut dalam radius 20 meter, radius yang dianggap sebagai jarak aman penyebaran virus corona.

Belum dapat dipastikan apakah di dalam rumah itu ada virus corona atau tidak, namun upaya ini merupakan langkah jaga-jaga.

“Kami pasang police line sekadar pengamanan jangan sampai melewati karena informasi dari Dinkes ada yang mengamankan asisten rumah tangga,” kata Kapolsek Sukmajaya AKP Ibrahim, Senin petang.

“Ini posisinya 20 meter dari posisi terakhir di mana pasien berada. Menurut aturan Dinkes, kita harus berada di luar radius 20 meter itu,” ia menambahkan.

TrendingIbunda Ashraf Ungkap Rencana Dukungannya Terhadap BCL dan Noah

Evakuasi Tukang Kebun

Ibrahim menuturkan, satu orang asisten rumah tangga sudah dievakuasi dari dalam rumah tersebut.

Ia dibawa keluar untuk diperiksa kesehatannya karena tinggal bersama pasien positif virus corona, selain karena rumah itu akan diisolasi.

“Terakhir satu orang, pembantunya. Dua (pasien positif virus corona) sudah di rumah sakit. Dinkes yang bawa,” ujar Ibrahim kepada wartawan, Senin.

Tukang kebun itu dibawa oleh petugas Dinas Kesehatan Kota Depok pukul 15.00 WIB, saat polisi hendak mensterilkan rumah tersebut.

“Statusnya masih ODP (orang dalam pengawasan). Dibawa ke RSPI (Sulianti Saroso),” kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Depok Novarita ketika dihubungi Kompas.com, Senin malam.

TrendingLyodra Ginting Catat Rekor Juara Termuda di Ajang Indonesian Idol

Tukang kebun sehat

Novarita mengungkapkan, tukang kebun tersebut sejauh ini dalam kondisi sehat dan tidak menunjukkan gejala sakit, meskipun tinggal serumah dengan pasien positif virus corona.

“Antisipasi saja. Masih (sehat), hanya karena tinggal serumah (dengan pasien) jadi dikhawatirkan tertular.

Belum (menunjukkan gejala gangguan pernapasan),” kata Novarita.

Hal ini dibenarkan oleh Teguh Prawiro, ketua lingkungan setempat kompleks perumahan pasien positif corona di Depok.

Ia menyatakan bahwa tukang kebun tersebut dalam keadaan sehat sebelum diboyong petugas ke rumah sakit.

“Asisten rumah tangga itu sampai hari kemarin masih berinteraksi dengan warga dan sehat.

Hari ini sudah dibawa ke rumah sakit, enggak tahu untuk diobservasi atau gimana,” jelas Teguh, Senin sore.

TrendingSetelah Konser dengan Ronan Keating, BCL Datangi Makam Ashraf

Disemprot Disinfektan

Rumah pasien positif virus corona di Depok yang sudah dipasangi garis polisi disemprotkan disinfektan Senin malam.

Ini sebagai proses dekontaminasi terhadap kemungkinan adanya virus corona di sana.

“Malam ini akan disemprotkan disinfektannya. Nanti akan dilihat perkembangannya,” ujar Wali Kota Depok, Mohammad Idris selepas kunjungan Menteri Kesehatan RI Terawan Agus Putranto di RS Mitra Keluarga Depok, Senin sore.

Idris menyebutkan, setelah disemprot disinfektan, rumah tersebut bakal diisolasi selama 14 hari merujuk usia virus corona.

Dikonfirmasi terpisah, Kepala Subbagian Humas Polres Metro Depok AKP Firdaus menyampaikan bahwa proses dekontaminasi terhadap rumah pasien dilakukan oleh jajaran Mabes Polri.

“Kunjungan oleh tim kimia, biologi, dan radioaktif Gegana Mabes Polri sebanyak 5 personel,” ujar Firdaus melalui keterangannya pada wartawan, Senin malam.

TrendingDitemani Noah Sinclair Tampil di Konser Ronan Keating, BCL Ingat Ashraf

Warga Kompleks Tetap Beraktivitas Normal

Idris turut menyatakan bahwa kompleks rumah pasien positif corona di Depok tidak akan diisolasi.

Pernyataan itu ia lontarkan selepas berbincang dengan Menteri Kesehatan, Terawan yang berulang kali meminta warga tetap tenang dan beraktivitas seperti biasa.

“Isolasi satu kompleks juga tidak benar. Artinya, satu rumah (pasien) ini saja (yang diisolasi),” jelas Idris kepada wartawan.

“Kita lihat nanti perkembangannya seperti apa. Warga (kompleks) masih bisa beraktivitas normal,” ia menambahkan.*